Cinta Allah (:


     Rasa terpanggil, tika melihat suasana semakin kelam. Sedar ataupun tidak, kita sebenarnya cuba melongarkan hukum yang ketat. Kita cuba meringankan hukum yang berat. Walaupun pada asalnya, kita semua mengetahui, kita semua yakini manual yang telah ditetapkan itu sebenar-benarnya seperti apa yang jiwa kita amat perlukan. Namun masih, kita masih mencari kelonggaran, mencari keringanan. Hati melihat, kita semakin hanyut, arus yang buta itu menghanyutkan kita. Hanyut tanpa sekelumit usaha berpaut, hanyut tanpa menyaut jeritan orang melolong, hanyut dengan keyakinan yang tak pasti. Yang sememangnya sudah pasti, dibuat endah tak endah. Yang tak pasti pula dijadikan anganan. Ya Allah, betapa zalimnya kami. Jangan Kau lepaskan pautan-Mu ya Allah. Hanya kepada-Mu lah kami berserah. Caranya telahpun Kau tetapkan, namun nafsu tetap menjadi ikutan, nauzubillah min zallik. Marilah sahabat, kita merisik, kita menilik, mencari siapa lagi di antara kita yang teguh pendiriannya sedang dikerumun susana menggoncang. Siapa di antara kita yang gigih mengejar cinta yang pasti berbanding cinta duniawi. Rasa itu, dapatkah kita elakkan? Tidak. Tanganinya menurut panduan. Entah mengapa, kurasa lirik ini bersesuaian. Hayati.. .


Tika mata
Diuji manisnya senyuman
Terpamit rasa menyubur harapan

Dan seketika
Terlontar ke dunia khayalan
Hingga terlupa singkat perjalanan
Tersedar aku dari terlena
Dibuai lembut belaian cinta


Rela aku pendamkan
Impian yang tersimpan
Enggan ku keasyikan
Gusar keindahannya
Merampas rasa cinta
Pada Dia yang lebih sempuna


Bukan mudah
Bernafas dalam jiwa hamba
Dan ku cuba
Menghindarkan pesona maya
Kerna tak upaya ku hadapinya
Andai murka-Nya menghukum leka


Diatas nama cinta
Pada yang selayaknya
Kunafikan yang fana
Moga dalam hitungan
Setiap pengorbanan
Agar disuluh cahaya redha-Nya


Biar sendiri hingga hujung nyawa
Asal tak sepi dari kasih-Nya
Kerna sesungguhnya hakikat cinta
Hanya Dia yang Esa


Saratkan hati ini dengan cinta hakiki
Sehingga ku rasai
Nikmat-Nya
Syurga-Nya
Cinta-Nya




    Benar amat sukar, kerana kita sememangnya lemah. Tapi lupakah kita peringatan Rasulullah SAW kepada kita?
Syurga dipagari dengan kesusahan, manakala Neraka dipagari oleh keseronokan. ” 
Itulah ketetapan jalan menuju syurga, jalan terindah bagi yang bertaqwa. Benar kita masih jauh, la tahzan, kita sama-sama berusaha (:



" Dan tidaklah patut bagi orang lelaki dan perempuan yang beriman, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan / menentukan sesuatu ketetapan (tidak wajar) mereka memilih (pilihan lain) dalam urusan mereka. Dan sesiapa yang derhaka terhadap Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang nyata (jelas.) "

(surah al-Ahzab 33: 36 ) 

2 comments:

fatinah saje said...

Ya Allah,tenggelamkanlahku dlm kecintaanMu agar tidak ada apa pun yg dpt palingkan aku dariMu.
Amin~

en. shafiQ said...

amin~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...